Merpati Kolong Juara Dan 3 Cara Mencetaknya

Tentu mencetak Merpati Kolong Juara bukanlah suatu usaha yang mudah dilakukan, karena perlu dibutuhkan sikap sabar, telaten, disiplin, pengalaman dan pengetahuan yang mumpuni untuk bisa melakukannya. Dan jika kita bisa mencapai hal itu atau berprestasi dalam hobi, yaitu mencetak merpati juara tentu hal tersebut menjadi kebanggaan yang tak ternilai.

Merpati Juara – Tentu mencetak Merpati Kolong Juara bukanlah suatu usaha yang mudah dilakukan, karena perlu dibutuhkan sikap sabar, telaten, disiplin, pengalaman dan pengetahuan yang mumpuni untuk bisa melakukannya. Dan jika kita bisa mencapai hal itu atau berprestasi dalam hobi, yaitu mencetak merpati juara tentu hal tersebut menjadi kebanggaan yang tak ternilai.

Untuk bisa mencapai hal tersebut, ada 3 hal yang harus dipenuhi, yaitu:

A.    Materi Atau Kualitas Merpati Kolong Juara

B.    Perawatan Merpati Kolong Juara

C.    Pelatihan Merpati Kolong Juara

Pasti sobat hobi merpati anda sudah paham tentang hal itu. Ketiga hal tersebut terkait satu sama lain dan tidak dapat dipisahkan dan berdiri sendiri.

Ketiganya harus seimbang dan konsisten agar bisa mencapai hasil yang memuaskan. Sebagus modal / materi / kualitas burung merpati, tanpa di dukung perawatan yang memadai dan pelatihan yang baik, hasilnya tidak akan maksimal atau mengecewakan.

Jika hanya ada 1 hal dari 3 point diatas yang tidak berjalan dengan baik maka dapat dipastikan hasilnya tidak akan baik. Tentunya memiliki burung merpati yang memiliki denyut nadi merupakan dambaan setiap penghobi burung merpati, jadi ya harus ditanggapi dengan serius tapi tenang saja.

A.  Materi Atau Kualitas Merpati Kolong Juara

Hal pertama yang harus diperhatikan adalah kualitas burung tersebut. Sempurna tidak peduli apa yang Anda latih atau rawat, jika kualitas merpati yang Anda miliki tidak lebih baik dari pesaing lain, peluang untuk menjadi pemenang dalam perlombaan akan sangat sulit.

Artinya, merpati Anda tidak harus unggul dalam segala hal, tetapi setidaknya merpati Anda memiliki setidaknya 1 pengecualian tertentu dibandingkan dengan merpati lain dalam kompetisi.

Untuk lebih jelasnya, izinkan saya memberi contoh: Pigeon yang mampu terbang lebih tinggi dan ingin turun dalam 12 jam atau kurang, meskipun tidak memiliki kesempatan untuk menjadi juara dalam perlombaan.

Bawa merpati tinggi ke sini dalam arti lebih tinggi dari merpati pak pada umumnya.

Oleh karena itu kejelian para hobbyist dalam menilai prospek / bakat burung merpati sangat menentukan dalam meraih kemenangan. Poin-poin di bawah ini bisa dijadikan acuan standar atau minimum dalam memilih burung merpati kesayangan.

  1. Stabilitas merpati dataran rendah saat terbang solo, ini wajib karena cakupannya adalah permainan bawah tanah. Jangan hanya melihat burung gagap betina yang gagap, karena faktanya 95% dari merpati yang menang bukanlah merpati dengan gagap yang paling keras di acara tersebut, tetapi stabilitas saat terbang di udara.
  2. Karakter seorang pemimpin, bahkan bukan pengikut, berarti ketika diterbangkan, cenderung membawa lawan terbang di jalurnya dan di ketinggiannya. Tidak sepenuhnya 100% menjadi pemimpin, karena tidak seperti itu, tetapi cobalah 50% lebih untuk menjadi pemimpin saat terbang.
  3. Ia memiliki mental bertarung yang tangguh, hal ini terlihat ketika merpati lain menyusulnya. Merpati yang memiliki mental bertarung tangguh biasanya akan berusaha mengejar lebih cepat, namun jika mental battle mereka kurang bagus, maka mereka tidak akan berani menyalip meski kecepatan sebenarnya lebih cepat.
  4. Jika memilih bahan / piyik, performanya tidak bisa dilihat di lapangan. Sangatlah perlu dan penting untuk mencari informasi sebanyak-banyaknya tentang kinerja ayah, kakek atau saudara kandungnya dan juga mengumpulkan informasi sebanyak-banyaknya tentang garis keturunan ibunya dari berbagai sumber, karena informasi yang didapat hanya dari satu orang / sumber saja kemungkinan besar. menjadi sangat subjektif dan tidak baik. . Akan jauh lebih baik jika Anda pernah melihat pertunjukan dan menggendong orang tua / leluhur daripada hanya mendengar dongeng. Asalkan Anda ahli di bidang ini.
  5. Kontrol pendaratan yang baik. Hal ini sangat penting ketika digunakan dalam permainan di bawah meja, lebih baik untuk memilih merpati gagap untuk betina standar, tetapi jangan pernah meleset, dibandingkan dengan merpati dengan gagap yang gagap tetapi kontrol sifat yang buruk. Merpati yang gagap keras tetapi kurang terkontrol biasanya akan lebih agresif jika ada duel turun dan akibatnya sebagian besar merpati dengan gagang ini tidak dapat mendarat dengan baik sehingga didiskualifikasi. Tentunya yang paling ideal adalah mendapatkan burung merpati dengan gagap gagap dengan kontrol pendaratan yang baik, tentunya burung merpati seperti itu adalah impian setiap penghobi burung merpati.
  6. Miliki minimal satu keunggulan atau senjata, lebih banyak lebih baik, contoh keunggulan atau senjata seperti di bawah ini:
  • Tembak kebetinanya dengan keras
  • Kontrol pendaratan yang baik
  • Tutup di tengah untuk waktu yang lama
  • Inisiatif down / methyl / motes sangat bagus
  • Segera terbang lurus begitu diterbangkan, bukan berputar-putar
  • Terbang dengan agresif / goyangkan untuk jablays
  • Tutup keturunan lawan

Dalam poin 1 – 5 harus dimiliki dan untuk 6 poin sangat tergantung di mana Anda akan bermain. Di lingkaran luas yang masih sedikit pemainnya, memiliki stable & only down pigeon mungkin bisa menjadi champion.

Semakin tinggi level perlombaan maka semakin besar hadiahnya maka semakin ketat pula tingkat persaingan yang dibutuhkan sehingga dibutuhkan seekor burung merpati dengan kelebihan / senjata yang lebih baik dan lengkap.

Belajar secara bertahap dari yang terkecil dulu, taklukkan lapangan Kalongan tempat tinggal anda, kemudian secara bertahap tingkatkan menjadi juara di event-event kota / kabupaten, dan tingkatkan persaingan antar kota maupun internasional dan internasional.

Fakta-fakta yang terjadi di lapangan sangatlah sulit atau bahkan tidak mungkin menemukan seekor merpati yang 100% sempurna dalam segala hal. Sekali lagi, faktor penghitungan hobi dalam memilih burung merpati untuk menjadi atlet merpati sangat penting untuk memenangkan perlombaan.

Tingkat persaingan yang lebih tinggi akan mempertajam tingkat kehati-hatian pemain dalam memilih bahan burung yang akan digunakan sebagai atlet, begitu pula Anda.

merpati kolong juara

Orang-orang adalah hobi Anda, jadi nikmati proses seleksi ini dengan sabar sehingga Anda menemukan merpati yang tepat, baik itu kinerja, fisik, atau harga.

Tidak perlu terburu-buru untuk mengikuti perlombaan, masih banyak kompetisi lainnya yang menunggu. Daripada hanya menjadi bulan dalam balapan, lebih baik menontonnya saja lalu belajar secara langsung.

Semakin sering kita menonton dan mengamati pertandingan Juara Merpati Kolong, maka kita akan semakin memahami kualitas burung merpati yang dibutuhkan untuk dapat bersaing dan menjadi juara dalam pertandingan tersebut.

Atau terkadang anda bisa melihat dan memegang burung merpati yang didalam wadah ini akan lebih mudah untuk dipelajari.

Cara Mendapatkan Merpati Kolong Juara

Berikut ini beberapa tips untuk mendapatkan merpati kolong juara yang berkualitas tinggi.

A. Di lapangan terdekat adalah pilihan tempat terbaik untuk mencari merpati. Pantau dengan cermat dan hati-hati, terkadang dibutuhkan hingga 2-3 dribel untuk memantau. Anda harus santai dan sabar untuk mendapatkan hasil terbaik yang Anda inginkan.

B. Membeli piyik / ramuan secara online dari peternak terpercaya di pelosok tanah air yang sudah memiliki reputasi baik juga bisa jadi pilihan. Tanyakan padanya bagaimana dia bekerja, silsilahnya, prestasi dan video leluhurnya, dll.

C. Dari pasar burung atau keramba. Walaupun di tempat seperti ini tidak disarankan untuk membeli merpati unggul karena peluang mendapatkan burung yang bagus sangat kecil, tetap ada kemungkinan walaupun kecil.

B. Perawatan Merpati Kolong Juara

Tahukah kamu? Ternyata tak sedikit juara merpati saat berpindah kandang mengalami penurunan kualitas dan tidak pernah menjadi juara lagi.

Siklus perawatan merpati yang dilatih atau dilombakan secara aktif dapat dikelompokkan menjadi 3 tahap, sebagai berikut:

  • Fase inkubasi / istirahat
  • Fase bongkar telur sampai dengan giring
  • Fase giring/latih atau lomba

1. Fase Mengerami Telur/Istirahat

Fase ini adalah fase perawatan yang paling penting, tetapi para penghobi, terutama pemula, seringkali kurang mendapat perhatian.

Pada fase ini merpati harus bisa istirahat dengan baik dan segera memulihkan kondisi tubuhnya agar siap tampil maksimal pada saat latihan atau perlombaan berikutnya.

Kegagalan dalam memberikan perawatan terbaik pada tahap ini dapat menyebabkan hal berikut:

• Stres pada merpati
• Merpati lesu dan kurang antusias saat dimainkan
• Menggiring bola tidak maksimal
• Rambut kurang bercahaya
• Feses tidak stabil dan cenderung lunak atau bahkan berair
Hal-hal tersebut di atas jika dibiarkan akan mengakibatkan penurunan kinerja burung merpati yang pada akhirnya akan menyebabkan burung merpati tidak mencapai prestasi yang sama seperti sebelumnya.
Resiko kehilangan merpati saat diterbangkan juga lebih tinggi. Di sisi lain, jika merpati turun ke tanah dalam kondisi terbaiknya, peluang berprestasi akan terbuka lebar.
Menjaga dan memprioritaskan kondisi prima merpati dari dribble hingga dribble tidaklah sesulit itu jika kita mengetahui cara yang benar dan benar.

Untunglah ada rekan-rekan penghobi merpati yang sangat memperhatikan perkembangan dunia hobby ini sehingga tercipta produk yang sangat praktis untuk digunakan pada fase ini.

Produknya adalah VITAREST, yaitu multivitamin konsentrasi tinggi yang cocok digunakan pada fase istirahat merpati.

2. Fase Bongkar Telur

Dalam fase ini, perawatan setiap merpati bisa sangat berbeda satu sama lain, bergantung pada pandangan jauh ke depan pengasuh.

Ada burung merpati yang harus diberi bahan tambahan dan ada juga yang tidak perlu sama sekali, namun sekali lagi saya tekankan disini bahwa penggunaan jamu tidak bisa meningkatkan performa yang dimiliki burung merpati sebelumnya.

Jika merpati memiliki kecepatan terbang maksimal 60 km / jam, maka dengan pemberian jamu tidak menyebabkan kecepatan terbang merpati menjadi 80 km / jam tetapi merpati dapat terbang dengan kecepatan stabil 60 km / jam. untuk beberapa kali.

3. Fase giring hingga giring keras

Membuat giring keras untuk merpati dataran tinggi memang terkadang membutuhkan perhatian ekstra dari pemilik / pengasuh merpati karena tidak semua merpati memiliki karakter yang mudah untuk dijadikan kereta luncur yang keras.

Memahami siklus giring pada burung merpati merupakan hal mendasar yang harus dipahami terlebih dahulu. Tabel di bawah mengilustrasikan siklus naik kereta luncur pada merpati, dari menarik telur, giring, giring keras hingga bertelur.

merpati kolong juara

Mengetahui siklus kereta giring, kita dapat mengatakan bahwa giring merpati ini terlalu cepat atau terlalu lambat, terlambat atau hanya bertelur dll sehingga tindakan lebih lanjut dapat diambil.

C. Pelatihan Merpati Kolong Juara

Secara garis besar pelatihan merpati dapat dikelompokkan menjadi 3, sebagai berikut:

1. Materi pelatihan / piyik
2. Pelatihan merpati setengah jadi
3. Pelatihan merpati siap pakai
Tentunya para penghobi sudah mengetahui bahwa tidak mudah untuk melatih burung merpati terutama mulai dari piyik hingga menjadi merpati juara, banyak kendala yang mungkin dihadapi dalam pengerjaannya.
Namun ada juga piyik yang sangat mudah dilatih untuk menjadi juara, biasanya keturunan dari induk juara, dalam hal itu mereka juga sangat penting. Dari pengalaman di lapangan, latihan piyik untuk menjadi atlet membutuhkan waktu minimal 6 bulan dan merpati akan mencapai tingkat kematangan setelah berumur sekitar 2 tahun.
Ada yang berhasil menjadi merpati ras lalu berprestasi dan tidak sedikit pula yang akhirnya gagal (gagal).
Kedisiplinan, kesabaran, sikap tim yang solid dan kemauan untuk menjadi yang terbaik akan menuntun merpati kita mencapai prestasi tertinggi.
Jangan ragu untuk segera menyingkirkan calon merpati karena bisa kehilangan waktu dan uang.
Ini juga membutuhkan kejujuran dan ketegasan dalam menentukan merpati mana yang akan dibuang dan mana yang harus dipertahankan. Semua ini dilakukan untuk menghindari kehilangan waktu dan uang.
Selanjutnya pelatihan merpati dapat dipisahkan berdasarkan tempat pelatihannya yaitu dilatih di bidangnya sendiri dan dilatih di bidang yang baru.
Pada dasarnya pelatihan burung merpati yang telah dilakukan bertujuan untuk menjaga kondisinya agar selalu siap tampil di setiap kompetisi. Terdapat perbedaan prosedur pelatihan di lapangan itu sendiri dan di lapangan baru.

Itulah diatas ulasan mengenai Merpati Kolong Juara. Semoga bermanfaat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *